Apa itu Bitcoin dan Bagaimana Cara Mendapatkannya? Semua Hal Yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Bitcoin

GEMUSNAR – Jika kamu baru mengenal , mungkin kamu akan memiliki banyak pertanyaan, seperti misalnya, apa itu ? bagaimana cara mendapatkannya? dimana tempat mentimpan, membeli atau menjual ?

Untuk itu, berikut adalah rangkuman semua hal yang perlu kamu ketahui tentang mata uang digital .

Apa itu Bitcoin?

adalah mata uang digital global pertama yang terdesentralisasi. Yang artinya sepenuhnya terkomputerisasi dan tidak ada dalam bentuk fisik.

dapat dikirim dengan cepat dan aman dari titik mana pun di dunia, dan kamu hanya memerlukan koneksi internet.

Harga ditentukan oleh pasar bebas, tergantung pada penawaran dan permintaan.

Dibangun di atas jaringan terdesentralisasi, beroperasi bebas dari kontrol pusat apa pun, termasuk namun tidak terbatas pada pengawasan bank atau pemerintah.

Itu bergantung pada perangkat lunak dan kriptografi open-source dan peer-to-peer.

Dikenal sebagai blockchain, teknologi ini juga sepenuhnya transparan dan tidak berubah. Perubahan apa pun hanya dapat terjadi setelah konsensus mayoritas.

Algoritme konsensus yang menggerakkan blockchain (juga biasa disebut sebagai teknologi buku besar terdistribusi) disebut Proof of Work.

Cryptocurrency dapat disimpan dalam alamat digital yang tersebar di seluruh Internet.
Untuk mempermudah penyimpanan yang aman bagi pengguna biasa, ada banyak penyedia dompet digital, masing-masing dengan alamat khusus tempat kamu dapat menerima BTC.

Seperti disebutkan di atas, didasarkan pada teknologi open source, dan banyak pengembang telah berkontribusi dan terus mengerjakan protokol setiap hari.

Siapa Penemu Bitcoin?

ilustrasi satoshi nakamoto penemu bitcoin

Pada tahun 2008, selama krisis ekonomi global, juga dikenal sebagai krisis subprime mortgage, seseorang yang menggunakan nama samaran Satoshi Nakamoto, memutuskan bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk mata uang terdesentralisasi pertama.

Lebih dari satu dekade kemudian, individu atau sekelompok orang ini tetap tidak dikenal, tetapi berikut adalah lima fakta menarik yang mungkin belum kamu ketahui tentang Satoshi Nakamoto.

1.) Meskipun beberapa orang sejak itu mengaku sebagai Satoshi, tidak satupun dari mereka memberikan bukti yang cukup tentang itu.

2.) Pada tanggal 31 Oktober 2008, ide untuk Bitcoin diperkenalkan dengan merilis whitepaper. Berjudul Bitcoin, Sistem Uang Elektronik Peer-to-Peer, ditulis oleh Satoshi Nakamoto.

3.) Dalam beberapa tahun pertama, BTC hampir tidak memiliki nilai moneter. Namun, itu mendorong terciptanya komunitas orang-orang yang aktif dan kuat yang akan terus bekerja dan meningkatkan protokol.

4.) Kembali pada tahun 2010, Satoshi meninggalkan pengembangan cryptocurrency, dengan komunikasi terakhir mereka yang diketahui adalah email dari April 2011.

5.) Pada tahun-tahun berikutnya, komunitas menjadi lebih besar dan lebih kuat karena semakin banyak perbaikan dilakukan dan kasus penggunaan baru untuk Bitcoin mulai muncul.

Siapa yang Mengontrol Bitcoin?

Pernah menjadi keyakinan bahwa entitas sentral seperti bank besar atau pemerintah harus berdiri di belakang mata uang dan bekerja untuk menjamin stabilitas ekonomi.

Namun, hanya beberapa dekade yang lalu, apa yang disebut Ekonomi Utang mulai terbentuk, didorong oleh kebijakan moneter yang tidak efisien.

Ini adalah era kita hari ini dimana bank sentral benar-benar dapat menghasilkan uang dan mencetak uang kertas baru tanpa dukungan aset berwujud (seperti emas, misalnya.)

Seperti yang terlihat pada tahun-tahun selama pandemi global COVID di tengah tahun 2020, pencetakan uang triliunan yang berlebihan, sementara perbaikan jangka pendek, menciptakan masalah jangka panjang yang besar.

Pada Mei April 2022, Indeks Harga Konsumen untuk Semua Konsumen Perkotaan di Amerika Serikat – metrik yang sebagian besar digunakan untuk mengukur tingkat inflasi, mencapai 8,3% – tertinggi selama lebih dari 40 tahun. Ini mengikis nilai mata uang dari waktu ke waktu.

Bitcoin, di sisi lain, memberi kita kendali penuh. Ini diatur oleh matematika berdasarkan algoritma transparan yang dapat diprediksi dan tidak terpengaruh oleh keputusan manusia. Ini memberi kita kendali penuh atas uang yang kita pegang.

Di Balik Layar: Blockchain Bitcoin

Protokol Bitcoin dibangun di atas teknologi buku besar terdistribusi, juga biasa disebut sebagai blockchain.

Ini mewakili buku besar blok, masing-masing terdiri dari semua transaksi dalam sejarah Bitcoin.

Komputer yang telah menginstal perangkat lunak Bitcoin dan secara aktif memvalidasi transaksi dan memperkuat blockchain.

Mereka tersebar di seluruh dunia, dan siapa pun dapat membuat simpul untuk membantu mengamankan jaringan.

Inilah alasan mengapa Bitcoin terdesentralisasi, tidak ada entitas tunggal, baik itu bank, perusahaan, atau pemerintah yang dapat mengontrol jaringan atau mematikannya.

Siapa yang memenuhi syarat untuk membuat akun Bitcoin?

Tidak seperti bank, siapa pun dapat membuat dompet Bitcoin sendiri. Ini membawa banyak manfaat, dan mungkin yang paling penting adalah aksesibilitas dan ketahanan sensor.

Pasalnya, bank membuat kebijakan, dan pelanggan harus menurutinya. Jika mereka gagal melakukannya, bank memiliki wewenang untuk menutup rekening mereka.

Mereka juga dapat membalikkan atau membekukan transaksi. Ini tidak dapat terjadi dengan Bitcoin, tidak ada otoritas pusat.

Dan juga yang pastinya, dan jaringan Bitcoin bekerja 24/7, 365 hari dalam setahun.

Dalam hal aksesibilitas,secara harfiah, siapa pun di dunia yang memiliki akses ke Internet dapat memperoleh, mengirim, menyimpan, dan bertransaksi dengan Bitcoin dan membuka “akun Bitcoin.”

Yang perlu mereka lakukan hanyalah mengunduh aplikasi dompet digital.

Mengirim BTC dalam jumlah besar jauh lebih cepat dan lebih murah daripada mengirim mata uang fiat melalui transfer bank tradisional.

Apa itu mining Bitcoin?

ilustrasi mining bitcoin

Proses memungkinkan berfungsinya jaringan Bitcoin (baca: memvalidasi, memverifikasi, dan memproses transaksi) juga menciptakan koin baru.

Inilah yang disebut mining/menambang Bitcoin, dan ini adalah jantung protokol yang berdetak.

Ketika Joe ingin mengirim Annie beberapa BTC, dia membuat transaksi dan menandatanganinya dengan private key, dan menyiarkannya ke jaringan. Di sinilah para penambang masuk ke tempatnya.

Penambang memvalidasi dan memverifikasi transaksi, memasukkannya ke dalam blok, dan menambahkannya ke buku besar umum (alias blockchain).

Untuk pekerjaan mereka, mereka menerima hadiah blok dan biaya penambangan. Inilah keindahan algoritme Bitcoin, Bitcoin yang baru ditambang tidak akan pernah melebihi 21 juta, ini adalah jumlah total BTC yang dapat dibuat.

Sampai saat itu, siapa pun dapat memverifikasi dengan tepat berapa banyak BTC yang diterima para penambang.

Kapan Bitcoin pertama kali ditambang?

Bitcoin pertama ditambang kembali pada 3 Januari 2009. Dikenal sebagai “blok Genesis,” blok nomor 0 memiliki hadiah 50 BTC untuk para penambang.

Apa imbalan para penambang?

Ada dua jenis hadiah yang diperoleh penamban, yang pertama adalah biaya untuk memvalidasi transaksi, dan yang kedua adalah hadiah karena berhasil menambahkan blok baru ke buku besar publik.

Untuk menambahkan blok, penambang perlu memecahkan masalah kriptografi, dan yang pertama melakukannya mendapatkan apa yang disebut “hadiah blok.”

Ini adalah jumlah BTC yang tetap. Pada saat artikel ini ditulis, setiap blok membawa hadiah 6,25 BTC.

Namun, algoritme Bitcoin dirancang sedemikian rupa di mana imbalan ini dipotong setengahnya setiap 210.000 blok ditambang, ini terjadi kira-kira setiap empat tahun sekali, dan ini bahkan dikenal sebagai Bitcoin halving.

Yang terakhir adalah pada Mei 2020. Yang berikutnya akan berlangsung pada 2024 dan akan mengurangi setengah hadiah yang didapat penambang.

Jadi mengapa tidak semua orang menambang?

Nah, penambangan pada dasarnya adalah proses memecahkan masalah kriptografi matematika yang sulit berdasarkan algoritma hashing, dan proses ini menjadi lebih sulit tergantung pada berapa banyak penambang yang ada.

Pada tahun-tahun awal Bitcoin, komputer pribadi dengan GPU biasa dapat menghasilkan listrik yang cukup untuk menambang BTC.

Namun, persaingan telah berkembang pesat sejak saat itu, dan perusahaan besarlah yang menskalakan operasi mereka dan menginvestasikan jutaan dolar ke dalam peralatan yang menambang.

Perlu ditekankan bahwa hanya akan ada 21 juta koin yang ada. Setelah jumlah ini tercapai (diperkirakan terjadi di suatu tempat pada tahun 2140), tidak ada BTC baru yang akan dibuat, dan penambang hanya akan diberi kompensasi dengan biaya.

Bagaimana cara membeli Bitcoin?

Cara paling sederhana dan termudah untuk membeli Bitcoin adalah online melalui pertukaran yang andal atau melalui ATM Bitcoin, ada banyak di antaranya yang berlokasi di seluruh dunia.

Pertukaran cryptocurrency terkemuka pada saat ini berdasarkan volume dan pengguna adalah Binance.

Bagaimana dan di mana menyimpan Bitcoin?

Sama seperti koin biasa disimpan di dompet kamu, Bitcoin juga disimpan di dompet digital khusus. Masing-masing memiliki alamat digital publik tempat koin dapat diterima.

Alamatnya berupa rangkaian angka dan huruf bahasa Inggris dan panjangnya sekitar 30 karakter.

Tidak ada biaya untuk membuat dompet, dan tidak ada batasan berapa banyak dompet yang dapat kamu miliki.

Ada beberapa jenis dompet digital yang berbeda terutama dalam tingkat keamanannya.

Apakah aman mengirim Bitcoin?

Transaksi Bitcoin adalah pesanan yang ditandatangani secara digital, dan dienkripsi dengan aman.

Setelah transaksi ditandatangani oleh dompet keluar, itu akan disiarkan ke buku besar umum (dan Internet, masing-masing) dan terdaftar di penjelajah blok, di mana itu terlihat oleh siapa saja.

Di mana saya dapat melacak transaksi Bitcoin saya?

Block Explorer adalah antarmuka di mana semua transaksi di buku besar terlihat.

Buku besar publik, di sisi lain, menyimpan log langsung dari semua transaksi Bitcoin.

Jaringan Bitcoin sepenuhnya transparan, ingat? Buku besar itu sendiri dipecah menjadi blok, dan masing-masing berisi banyak perintah log, setelah blok ditambahkan ke jaringan, transaksi yang sebenarnya akan diselesaikan.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengirim Bitcoin?

Biasanya, dibutuhkan rata-rata sekitar 10 menit untuk menutup blok dan mengonfirmasi transaksi Bitcoin. Ini bervariasi dan tergantung pada penggunaan jaringan.

Berapa biaya untuk mengirim Bitcoin?

Satu-satunya biaya yang terkait dengan pengiriman Bitcoin dari satu alamat ke alamat lain (tidak peduli jarak fisik) adalah biaya transaksi, yang ditambahkan ke setiap pesanan dan dibayarkan kepada penambang untuk pekerjaannya.

Ingat, penambang harus memvalidasi dan memverifikasi transaksi dan menambahkannya ke dalam blok.

Dibandingkan dengan sarana transfer uang, biaya transfer Bitcoin jauh lebih murah. Biayanya tidak tetap, dan sebagian besar dompet digital secara otomatis menghitung biaya minimum yang diperlukan.

Semakin tinggi biayanya, semakin cepat transfernya (yaitu, transaksi kamu akan diprioritaskan karena biaya yang lebih tinggi) Saat menulis ini, biaya (biaya) transaksi Bitcoin bahkan kurang dari $1 untuk sebagian besar transaksi.

Untuk menekankan betapa murahnya mengirim sejumlah besar Bitcoin, transaksi sebesar $101.000.000 ini dikirim hanya dengan biaya $121, yang kira-kira 0,00001%.

Apakah mungkin untuk membeli atau mengirim kurang dari satu Bitcoin?

Bitcoin memiliki delapan angka setelah desimal. Jumlah terkecil adalah 0,00000001 Bitcoin, dan unit pengukuran ini disebut satu Satoshi. kamu dapat mengirim sebanyak atau sesedikit yang kamu butuhkan.

Penggunaan Bitcoin: Siapa yang menerima Bitcoin? Apa yang bisa saya beli dengan Bitcoin?

Saat ini semakin banyak industri bisnis yang mengadopsi Bitcoin sebagai metode pembayaran yang valid.

Penggunaan harian Bitcoin sebagai uang masih tidak biasa seperti FIAT tradisional, tetapi akun Bitcoin kamu dapat ditautkan langsung ke kartu debit VISA (catatan tambahan: kamu harus memeriksa peraturan perpajakan yang berlaku untuk ini).

Rekor Guinness untuk pizza termahal?

Selama musim panas 2010, ketika Bitcoin masih dalam masa pertumbuhan, salah satu pengguna awal, Laszlo Hanyecz, berusaha sangat keras dan berhasil memesan pizza dan membayarnya dengan Bitcoin.

Saat itu, Bitcoin bernilai sen dolar, dan untuk memesan dua pizza keluarga senilai $30, Hanyecz membayar 10.000 Bitcoin!

Apa yang kemudian dianggap sebagai pembelian pertama dalam Bitcoin, juga menjadi pizza termahal di dunia, karena 10.000 BTC saat ini bernilai lebih dari $300 juta atau sekitar Rp.4,46 Miliar saat ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.